Chip Pixel 7 Pro mungkin ‘jauh lebih lambat’ daripada pesaingnya – tapi itu bukan masalah

Chip Pixel 7 Pro mungkin 'jauh lebih lambat' daripada pesaingnya - tapi itu bukan masalah

Google telah mengumumkan bahwa handset Pixel 7 dan Pixel 7 Pro sedang dalam perjalanan dan telah menetapkan tanggal 6 Oktober untuk pengungkapan besar – tetapi masih banyak yang tidak kita ketahui tentang ponsel ini. Patokan baru yang bocor di web mungkin telah mengisi beberapa detail untuk kami.

Menurut pengembang Android Kuba Wojciechowski (membuka di tab baru) (melalui 9to5Google (membuka di tab baru)), yang melihat daftar Geekbench untuk Pixel 7 Pro: chipset ponsel yang akan datang harus menawarkan peningkatan kinerja keseluruhan sekitar 10% selama Prosesor Tensor Pixel 6-series. mengalami peningkatan hingga 20%.

Peningkatan grafis ini akan membuat ponsel Pixel 7 secara signifikan lebih baik dalam bermain game dan fotografi komputasi, meskipun tugas telepon sehari-hari tidak secepat itu. Jangan menganggap ini sebagai resmi dan dikonfirmasi dulu, terutama karena skor Geekbench sangat mudah dipalsukan.

Lebih lambat dari kompetisi

Sementara di atas kertas, peningkatan chipset di Tensor 2 mungkin tidak terlalu mengesankan – sesuatu yang telah dikabarkan sebelumnya – Wojciechowski berpendapat bahwa peningkatan manufaktur berarti Pixel 7 Pro (dan Pixel 7) akan lebih hemat energi. Itu berarti masa pakai baterai lebih lama dan kecepatan kinerja lebih tinggi lebih sering.

Meskipun mengakui bahwa chip Tensor generasi kedua “jauh lebih lambat daripada pesaing” dalam skor benchmark ini, Wojciechowski juga menunjukkan bahwa “solusi termal, pengoptimalan perangkat lunak, dan komponen lain-lain juga memainkan peran penting dalam memberikan UX dan kinerja yang baik.” .

Satu detail lain dari bocoran benchmark ini adalah bahwa Pixel 7 Pro kemungkinan akan memiliki RAM 12GB, seperti Google Pixel 6 Pro sebelumnya. Setelah ponsel ini siap untuk diuji, kami akan dapat memberi tahu Anda dengan tepat bagaimana tingkat kinerjanya dibandingkan dengan Pixel generasi 2021.

Analisis: kehidupan di dunia nyata

Meskipun tolok ukur pasti berguna untuk mengukur kinerja mentah ponsel, tolok ukur tersebut tidak serta-merta mensimulasikan bagaimana konsumen benar-benar menggunakan ponsel mereka sehari-hari. Dengan kata lain, kami tidak terlalu khawatir tentang chipset Tensor 2 yang terlihat seperti peningkatan yang relatif kecil.

Prosesor ini diharapkan didasarkan pada arsitektur 4nm (nanometer) – yang pada dasarnya berarti lebih banyak daya komputasi dalam ruang yang lebih kecil. Performanya akan lebih baik tanpa menghabiskan banyak panas dibandingkan dengan chipset 5nm di dalam Pixel 6, Pixel 6 Pro, dan Pixel 6a.

Sepertinya Google juga meningkatkan TPU (Tensor Processing Unit) pada chip baru ini. Ini berarti bahwa tugas terkait AI, termasuk pengenalan suara dan alat Penghapus Ajaib, akan ditangani dengan lebih baik dan berjalan lebih cepat. Ini berpotensi lebih berdampak pada perasaan ponsel saat digunakan.

Dapat dikatakan bahwa ponsel flagship modern memiliki prosesor dengan tingkat kinerja yang juga tidak dibutuhkan sebagian besar konsumen. Apple baru saja merilis iPhone 14 dan iPhone 14 Plus dengan chipset yang hampir identik dengan yang digunakan pada iPhone 2021, misalnya — dan masih sangat cepat.

Author: Keith Sanders